Gestational Diabetes, Diabetes Pada Masa Kehamilan

shutterstock 180481031 copy - Gestational Diabetes, Diabetes Pada Masa Kehamilan
Gestational Diabetes, Diabetes Pada Masa Kehamilan
Gestational Diabetes, Diabetes Pada Masa Kehamilan

Gestational diabetes berkembang selama masa kehamilan. Seperti jenis diabetes lainnya, gestational diabetes mempengaruhi bagaimana sel-sel tubuh menggunakan gula (glukosa), yang merupakan bahan bakar utama tubuh. Gestational diabetes menyebabkan gula darah tinggi, sehingga dapat mempengaruhi kehamilan dan kesehatan bayi. Ibu hamil dapat membantu mengelola gestational diabetes dengan mengonsumsi makanan sehat, berolahraga, dan jika perlu mengonsumsi obat. Merawat diri dapat memastikan kehamilan yang sehat untuk dan awal yang sehat untuk bayi. Dalam gestational diabetes, gula darah biasanya kembali normal segera setelah melahirkan. Tetapi jika sudah menderita gestational diabetes, maka akan berisiko tinggi mengalami diabetes tipe 2 di masa mendatang.

Penyebab
Para peneliti belum tahu persis mengapa beberapa wanita mengalami gestational diabetes. Untuk memahami bagaimana gestational diabetes terjadi, dapat membantu untuk memahami bagaimana kehamilan mempengaruhi proses normal tubuh dari glukosa. Insulin adalah hormon yang membantu mengangkut glukosa dari aliran darah bergerak ke dalam sel tubuh, dimana akan digunakan sebagai energi.

Selama kehamilan, plasenta yang menghubungkan bayi yang sedang tumbuh untuk memasok darah akan menghasilkan tingkat tinggi hormon lainnya. Hampir semua dari mereka mengganggu aksi dari insulin dalam sel, sehingga akan meningkatkan gula darah. Peningkatan sederhana ari gula darah setelah makan adalah normal selama kehamilan. Saat bayi tumbuh, plasenta memproduksi insulin lebih banyak dan lebih memblokir hormon. Pada gestational diabetes, hormon plasenta memicu kenaikan gula darah ke tingkat yang dapat mempengaruhi pertumbuhan bayi. Gestational diabetes biasanya berkembang selama paruh terakhir kehamilan.

Gejala
Bagi kebanyakan wanita, gestational diabetes menyebabkan tanda atau gejala nyata. Gestational diabetes juga dapat menyebabkan rasa haus yang berlebihan atau buang air kecil yang meningkat.

Pengobatan
Penting untuk memantau dan mengontrol gula darah untuk menjaga bayi sehat dan menghindari komplikasi selama kehamilan dan kelahiran. Pengobatan yang mungkin dilakukan dapat mencakup:

Menyusui mungkin dapat membantu menghindari diabetes tipe 2 pasca melahirkan. Menyusui juga dapat membantu bayi menghindari obesitas dan diabetes tipe 2.